Monday, October 22, 2007

I'tibar Surah Attakathur

Firman Allah yang bermaksud " Telah melalaikanmu memperbanyakkan urusan dunia ( harta, pangkat dan anak), sehinggalah kamu masuk ke dalam kubur, sekali-kali tidak, kamu akan mengetahuinya, kemudian sekali-kali tidak, kamu akan mengetahuinya,sekali-kali tidak, jika kamu mengetahuinya dengan keyakinan, sesungguhnya kamu akan melihat neraka jahiim, kemudian kamu akan melihatnya dengan penglihatan yang sebenar-benarnya, kemudian kamu akan disoal kembali pada hari kiamat tentang segala nikmat yang telah kamu miliki"

Sememangnya fitrah manusia tidak akan pernah puas dengan apa yang dia miliki. Yang sudah punya pangkat dan kerja yang bagus mahu lagi meningkatkan diri dan memegang jawatan dan pangkat yang lebih ke atas lagi dengan ertikata "mahu majukan diri". Bagi yang sudah cukup mempunyai rumah dan kenderaan yang baik tetap tidak berpuashati terus mengubahsuai rumah mengikut gaya kontemporari dan menukar kenderaan kepada yang berjenama dan lebih besar supaya lebih dihormati dan dipandang tinggi oelh oranglain. Yang sudah berkahwin sering merasa tertekan jika tidak dikurniakan anak dan bertungkus lumus mendapatkan zuriat kerana terasa belum cukup lengkap lagi hidup jika tidak mempunyai anak-anak yang ramai. Yang mempunyai anak tetapi perempuan sahaja juga terus menerus risau dan ingin mempunyai anak lelaki pula dan sebaliknya. Yang sudah mempunyai anggota dan rupa paras yang lengkap tetap tidak berpuashati dan mahu memakai rambut palsu, mewarnakan rambut, membetulkan hidung dan gigi untuk lebih menarik dan kelihatan lebih baik.Apakah sebenarnya yang kita cari di dalam hidup ini?

Tidakkah kita takut dengan maksud firman Allah di atas tadi yang mengingatkan kita bahawa perkara-perkara yang "ingin lebih" dan "ingin banyak" atau "ingin cantik" itu telah melalaikan kita dari mengingati ALlah. Ia telah melekakan kita daripada memiliki perkara asas yang sepatutnya telah kita syukuri dan memenafaatkannya untuk mendekatkan diri kepada ALlah dan mengabdikan diri menyembahnyan...

Kelalaian ini berlaku hasil daripada sikap kita sendiri yang suka membandingkan diri dengan orang yang lebih atas dari kita. Seandaninya kita membandingkan diri kita dengan orang yang lebih bawah dari kita sudah pasti kita akan terasa kita sudah cukup segalanya..ada lagi orang lain yang tidak memiliki apa yang kita ada.Pintu kebahagiaan sangat banyak dan sentiasa terbuka untuk kita. Janganlah sekiranya satu daripadnya tidak kita miliki justeru kita terasa sangat sedih dan hampa kerana di sana banyak lagi pintu-pintu kebahagiaan lain yang ALlah bukakan untuk kita menikmatinya. Dan yang lebih penting apa yang kita nikmati itu akan dipersoalkan di hadpan ALlah kelak.Samada kita memanafaatkannya untuk menolong orang lain atau sekadar kepuasan diri kita sahaja..?

No comments: